Banten

Parlemen

Politik

Hukum

Ekbis

Peristiwa

Olahraga

Calon Dewan

Nasional

Dunia

Gaya Hidup

Opini

Bahan Makanan Jemaah Haji dari Indonesia Disebut Mahal, Timwas Haji: Pemerintah Bisa Subsidi!

Laporan: Tim Redaksi
Minggu, 09 Juni 2024 | 21:20 WIB
Anggota Timwas Haji DPR, Luluk Nur Hamidah, saat mengecek bahan makanan untuk jemaah haji Indonesia di Madinah, Sabtu (8/6). (Foto: Dok. DPR)
Anggota Timwas Haji DPR, Luluk Nur Hamidah, saat mengecek bahan makanan untuk jemaah haji Indonesia di Madinah, Sabtu (8/6). (Foto: Dok. DPR)

RMBANTEN.COM - Timwas Haji, Madinah - Penggunaan bahan makanan impor dari Thailand untuk jemaah haji Indonesia menjadi sorotan dan catatan Tim Pengawas (Timwas) Haji DPR  RI.

Hal itu disampaikan Anggota Timwas Haji DPR, Luluk Nur Hamidah, usai pengecekan terhadap makanan yang disediakan oleh Nooha for Catering Services Company Al Hijrah di Distric Syuran, Sy.Qubaa di Madinah pada Sabtu (8/6).

Luluk menyayangkan kurangnya upaya pemerintah dalam mendukung produktivitas petani Indonesia.

"Kita sangat menyayangkan mengingat jumlah jemaah haji kita yang sangat besar. Mengapa tidak ada langkah serius dari pemerintah untuk mendukung produktivitas petani kita sendiri?" ujar Luluk.

Luluk mengharapkan pemerintah untuk lebih mendukung kebutuhan makanan jemaah haji dengan mengimpor langsung dari Indonesia.

"Perluasan impor dan memperbesar jejaring agar pangan kita bisa memenuhi kebutuhan jemaah kita sendiri sangat penting. Thailand dan Vietnam mendapatkan manfaat dari jumlah jemaah kita yang besar, padahal kontribusi mereka relatif kecil," jelasnya.

Menurut Luluk, penggunaan beras lokal dari Indonesia akan membuat jemaah merasa lebih nyaman dan sehat.

"Menggunakan beras lokal Indonesia akan membuat jemaah kita merasa nyaman dan sehat. Mengapa pemerintah terkendala dalam mengekspor bahan baku ke Saudi untuk kebutuhan konsumsi jemaah haji kita?" ujar Luluk.

Politisi Fraksi PKB ini juga mempertanyakan kendala pemerintah dalam mengimpor bahan makanan bagi jemaah haji, terutama masalah harga ekspor.

"Jika kendalanya adalah harga ekspor, mengapa tidak ada langkah yang dipermudah? Jika perlu, subsidi dari negara bisa diberikan sehingga bahan baku tidak harus diimpor dari Thailand," tambahnya.

Lebih lanjut kata Lulu, Timwas Haji DPR berencana untuk mengecek langsung ke Kementerian Perdagangan (Kemendag) terkait impor pangan bagi jemaah haji Indonesia.

"Kita akan cek ke Kemendag apakah ada kendala dari sisi perjanjian perdagangan dengan Arab Saudi," ucap Luluk.

Selain itu, Timwas Haji DPR meminta Badan Usaha Milik Negara (BUMN) untuk berpartisipasi dalam penyelenggaraan haji. "

Kami akan meminta BUMN pangan, seperti ID Food dan RNI, untuk melihat peluang perbaikan di tahun mendatang," ujur Luluk.

Luluk memastikan kritik dilakukan menyoroti pentingnya upaya serius dari pemerintah dalam mendukung petani lokal dan memastikan kenyamanan serta kesehatan jemaah haji Indonesia melalui penyediaan bahan makanan berkualitas.rajamedia

Komentar: