Banten

Parlemen

Politik

Hukum

Ekbis

Peristiwa

Olahraga

Calon Dewan

Nasional

Dunia

Gaya Hidup

Opini

Ini Daftar Kejahatan DPO Paling Dicari Thailand yang Diringkus Polri Tanpa Perlawanan

Laporan: Tim Redaksi
Selasa, 04 Juni 2024 | 08:21 WIB
Buron paling dicari di Thailand Chaowalit Thongduang saat diringkus Polri. (Foto: Repro)
Buron paling dicari di Thailand Chaowalit Thongduang saat diringkus Polri. (Foto: Repro)

RMBANTEN.COM - Hukrim, Jakarta - Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) menangkap buronan paling dicari di negara Thailand, Chaowalit Thongduang, di Badung, Bali, pada Kamis (30/5).

Kabareskrim Polri Komjen Pol Wahyu Widada mengungkapkan bahwa Chaowalit, yang juga dikenal dengan nama samaran Sulaiman, telah melakukan berbagai kejahatan serius yang membuatnya menjadi buronan paling dicari di Thailand.

Polisi menemukan empat buah handphone dan identitas palsu berupa Kartu Tanda Penduduk, Kartu Keluarga, dan akta kelahiran atas nama Sulaiman dari Aceh Timur, Provinsi Aceh.

"Chaowalit Thongduang alias Pang Na-Node alias Sulaiman, tim gabungan mengamankan beberapa barang bukti, berupa empat buah handphone, identitas palsu berupa Kartu Tanda Penduduk, Kartu Keluarga, dan akta kelahiran atas nama Sulaiman, sebagai penduduk dari Kabupaten Aceh Timur, Provinsi Aceh,” ujar Widada dalam konferensi pers di Gedung Bareskrim Polri, Minggu (2/6).

Sementara, Kadiv Hubinter Polri Irjen Pol Krishna Murti menjelaskan bahwa meskipun Chaowalit adalah buronan berbahaya, penangkapannya berjalan tanpa perlawanan.

"Pada saat penangkapan, saya sampaikan dengan tegas kepada seluruh tim, hati-hati mengingat pelaku adalah nomor satu buronan di sana, apa pun bisa terjadi,” kata Krishna.

"Namun, pelaku dapat ditangkap tanpa perlawanan, meskipun semuanya sudah dikunci dalam segala titik,” jelasnya.

Berikut daftar kejahatan Chaowalit Thongduang:

1. Pembunuhan Anggota Polisi.

Chaowalit melakukan pembunuhan terhadap seorang anggota polisi di Thailand, yang merupakan bagian dari upaya penculikandi provinsi Phatthalung,  pada 2 September 2019.

2. Penembakan Anggota Kehakiman.

Chaowalitjuga terlibat dalam penembakan terhadap anggota kehakiman Thailand, menambah daftar kejahatannya yang semakin berat.

3. Pembuatan Identitas Palsu.

Chaowalit membuat KTP palsu dan dokumen lainnya untuk melarikan diri dan bersembunyi di Indonesia.

Riwayat Pelarian

Chaowalit sebelumnya ditangkap dan divonis 20 tahun enam bulan penjara oleh Pengadilan Phatthalung pada Januari 2022.

Pada Oktober 2023, dia melarikan diri saat dibawa untuk perawatan gigi di RS Maharat Nakhon Si Thammarat.

Setelah melarikan diri, dia menjadi target pencarian intensif oleh polisi dan tentara Thailand, dengan hadiah 100 ribu Baht bagi yang memberikan informasi tentang keberadaannya.rajamedia

Komentar: