Banten

Parlemen

Politik

Hukum

Ekbis

Peristiwa

Olahraga

Calon Dewan

Nasional

Dunia

Gaya Hidup

Opini

Teflon Luhut

Oleh: Dahlan Iskan
Senin, 05 Juni 2023 | 08:31 WIB
Disway: Teflon Luhut
Disway: Teflon Luhut

RMBanten.com -  Disway -  IA begitu sukses menjadi panglima hilirisasi nikel. Ia pun akan jadi panglima di hilirisasi bauksit. Juga hilirisasi petrochemical dan fiber glass.

Sejak masih muda saya sudah terlibat diskusi aktivis: mengecam pemerintah yang hanya bisa ekspor bahan mentah. Yang lagi top waktu itu: kayu gelondongan dan rotan. Ekspor langsung dari hutan.

Aktivis hanya bisa demo.

Pengusaha terus saja membabat hutan. Itulah sumber kekayaan baru di awal Orde Baru: orang menyebutnya emas hijau.

Gelombang orang kaya baru bermunculan dari kayu hutan. Tidak pernah ada pemikiran hilirisasi kayu gelondongan. Pun sampai hutannya habis.

Rasanya di zaman itulah lahir gelombang pertama orang kaya baru di Indonesia. Di zaman Orde Baru. Menjadi kaya dengan cara yang mudah.

Sebelum itu memang ada zaman kopra. Di akhir Orde Lama hingga awal Orde Baru. Tapi kopra berasal dari jerih payah manusia. Pohon kelapa harus ditanam. Buah kelapanya dijadikan kopra. Lalu diolah jadi minyak goreng.

Sedang kayu gelondongan tinggal babat hutan. Modal yang paling mahal mungkin hanya untuk uang sogok ke pejabat pemberi izin.

Boleh dikata nikel adalah kisah sukses pertama hilirisasi hasil bumi Indonesia.

Memang UU yang melarang ekspor bahan mentah dilahirkan di zaman SBY. Pun peraturan pelaksanaannya. Tapi era Presiden Jokowi-lah yang berhasil memaksakan hilirisasi itu terjadi.

Saya ingat pertemuan kami bertiga: Menteri Perindustrian Mohamad S. Hidayat, Menteri Perdagangan Gita Wirjawan, dan satu menteri lagi tadi. Kami membahas batas waktu yang hampir habis dari UU tersebut. Tinggal beberapa bulan. Harus dilaksanakan.

UU memang memberi kelonggaran waktu 2 tahun. Artinya waktu yang diberikan hampir habis. Bisnis nikel belum ada yang siap. Belum satu pun pabrik smelter jadi. Ini mau diapakan.

Kami hanya bertiga. Tidak saling membawa staf. Kami bertiga satu ide: tidak boleh ada kelonggaran. Tidak boleh ada dispensasi. Hilirisasi harus terlaksana. Tidak akan ada perpanjangan.

Heboh. Tidak mungkin. Mana bisa membangun smelter baru dalam 6 bulan. Para pengusaha minta dispensasi: agar tetap boleh ekspor tanah-air berisi nikel. Termasuk BUMN seperti PT Antam.

Tapi kami bertiga bergeming. Presiden mendukung kesepakatan kami. Ekspor bahan mentah pun terhenti. Entah kalau ada permainan di baliknya.

Tidak mudah memaksakan hilirisasi.

Harus kerja keras.

Ekspor kayu gelondongan dan tanah-air berisi nikel tidak perlu kecerdasan. Maka saat terjadi heboh-heboh pembangunan smelter nikel di Morowali, saya bersimpati kepada Luhut. Tantangan begitu besar. Tidak ada hal besar yang bisa dilewati dengan mudah. Kini smelter menjadi pioneer hilirisasi hasil tambang.


Smelter nikel di Indonesia Morowali Industrial Park-Foto: Dokumentsi Indonesia-Morowali Industrial Park-

Luhut pun membuat kejutan baru: ekspor bahan mentah bauksit segera dilarang. Tahun ini juga. Hebohnya tidak lagi seperti nikel. Dunia usaha sudah tahu: pemerintah tegas. Tidak bisa ditawar-tawar lagi. Tidak akan ada dispensasi.

Saya ingat, dulu, begitu UU dilahirkan, pengusaha tenang-tenang. Anggapan mereka: pasti ada dispensasi. Apalagi kalau pengusaha kompak: tidak ada yang membangun smelter. Pemerintah pasti takut kehilangan devisa dari ekspor bahan mentah.

Sikap pengusaha seperti itu kini tidak ada lagi.

Saya lihat sendiri di lapangan.

Di Kalbar. Kota Pontianak begitu sibuk. Hotel penuh. Banyak sekali pengusaha yang sedang menyiapkan smelter bauksit di sana.

Kalbar akan segera menjadi pusat pengolahan bauksit. Pun ketika daerah itu belum punya cukup listrik. Mereka bersiap membangun pembangkit listrik sendiri. PLN harus cepat-cepat berlari. Agar tidak ketinggalan langkah di Kalbar.

Luhut telah menjadi sosok pemimpin yang tegas, tahan banting, ngotot, tidak mudah goyah –yang dalam kamus politik bisa disebut sosok seperti teflon.

"Saya kan sudah tua. Batak. Kristen. Jadi tidak ada yang mem-bully saya sebagai orang yang berambisi jadi presiden," ujarnya suatu ketika.

Bersamaan dengan bauksit itu Luhut lagi bersikeras membangun petrochemical dan fiber glass. Salah satu yang paling besar di dunia: di Kaltara.

Industri itu akan menghasilkan 60.000 jenis turunannya. Semua berupa bahan baku utama industri zaman baru. Di situlah jenis-jenis material baru akan dihasilkan. Lengkap. Sekaligus semua bahan baku yang diperlukan industri baru.

Sampai hari ini hampir semua bahan baku itu masih harus diimpor. Masih sampai 95 persennya. Itu yang tidak akan terjadi lagi. "Belum pernah Indonesia akan seperti ini," katanya.

Dari Kaltara itulah nanti sumber utama pertumbuhan ekonomi negara. Bukan lagi bersandar pada pertumbuhan tradisional lagi. Daru situlah Luhut berencana mengatrol pertumbuhan untuk tidak lagi di kisaran 5 persen setahun.

Di mata Luhut, masa depan Indonesia sangat cerah. Tapi semua itu harus terlaksana.

Presiden Jokowi lebih jauh lagi: momentum itu belum tentu akan ada lagi. Ia mengingatkan apa yang terjadi di Amerika Latin. Sampai hari ini pun tidak pernah lagi mendapatkan momentum itu. Lalu jadi negara-negara yang terjerat memuter-muter di situ-situ saja.

Saya jadi paham mengapa ada isu tiga periode. Lalu ada isu cawe-cawe yang kini telah jadi bahasa politik nasional.rajamedia

Komentar:
BERITA LAINNYA
Buku "Luhut Binsar Panjaitan Menurut Kita-Kita" (Foto: Repro)
Ide Aksi
29 September 2023
Dahlan Iskan menjadi pembicara dalam Studium Generale di kampus Binus, Jakarta.-Harian Disway-
Binus Marmer
28 September 2023
Disway: Durian Kaesang
Durian Kaesang
27 September 2023
Foto: Disway
Modul Digital
26 September 2023
Felix Pasila ketika bertamu ke rumah Dahlan Iskan.--ix
Paten Pasila
25 September 2023
Brightline, kereta cepat baru di Amerika Serikat. Jurusan Miami-Orlando.--
Kereta Cepat
24 September 2023