Banten

Parlemen

Politik

Hukum

Ekbis

Peristiwa

Olahraga

Nasional

Dunia

Gaya Hidup

Opini

Patenkan Golok Banten Ke UNESCO, Polda Banten Gelar Rapat Kordinasi

Laporan: Tim Redaksi
Sabtu, 21 Januari 2023 | 07:13 WIB
Wakapolda Banten Brigjen Pol M Sabilul Alif memimpin rapat kordinasi pendaftaran Golok Banten ke UNESCO/Polda Banten
Wakapolda Banten Brigjen Pol M Sabilul Alif memimpin rapat kordinasi pendaftaran Golok Banten ke UNESCO/Polda Banten

RMBanten.com, BudayaRapat lanjutan pembahasan rencana pendaftaran Golok Pusaka Banten di United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO) kembali dilaksanakan Polda Banten bertempat di Ruang Rupatama Polda Banten pada Jumat (20/1).

Rapat lanjutan ini menindaklanjuti rekomendasi hasil Seminar Internasional Golok Banten di Mata Dunia dan Pameran Golok Pusaka Indonesia di Aula Serbaguna Polda Banten pada Sabtu (12/11) dan pertemuan rapat-rapat sebelumnya pada bulan November 2022 terkait pembahasan rencana pendaftaran Golok Banten menjadi warisan budaya dunia.

Hadir dalam kegiatan tersebut Wakapolda Banten Brigjen Pol M. Sabilul Alif didampingi Executive Director of APCE-UNESCO C2C Ignasius Dwi Atmana Sutapa, Wakil Ketua DPRD Provinsi Banten H. Fahmi Hakim, Dirtahti Polda Banten AKBP Agus Rasyid, Kasiter Korem 064/MY Kolonel Inf Saut Batara, Koordinator Tim Ahli Golok Indonesia Ariyanto atau Ki Kumbang, beserta sejumlah perwakilan pelestari Golok Banten.

Dalam kesempatan itu Wakapolda Banten Brigjen Brigjen Pol M. Sabilul Alif menyampaikan Golok Banten sebagai warisan budaya, sekaligus memperkenalkan diri sebagai Wakapolda Banten yang baru menjabat.

“Sebagai Wakapolda Banten saya mendukung penuh terkait usulan Golok Banten ke UNESCO dengan tujuan memperkenalkan budaya lokal di mata dunia," ujarnya.

"Hal ini memang tidak mudah tapi saya yakin dan percaya dengan kerja keras rekan-rekan dari Polda Banten didampingi pelestari Golok Banten, hal yang kita harapkan semoga dapat segera terwujudkan,” sambungnya.

Sementara Dirtahti Polda Banten AKBP Agus Rasyid menjelaskan bahwa, Golok Banten sudah lama menjadi sebuah karya seni asli Indonesia.

“Sampai hari ini kami segenap jajaran Polda Banten didampingi pelestari Golok Banten terus berujuang untuk mendaftarkan Golok Banten agar dapat diakui di mata dunia," ujarnya.

"Keindahan Golok Banten dapat dilihat dari bagian gagang dan sarungnya. Ada kesan unik dan bersejarah ketika melihat sarung dan gagang golok, hantaman godam melumat besi baja untuk membuat bilah golok dan keterampilan pengukir ternyata membuat sarung dan gagang golok telah menghasilkan benda bernilai tinggi,” jelasnya menambahkan.

Ditempat yang sama Executive Director of APCE-UNESCO C2C Prof. Dr. Ignasius Dwi Atmana Sutapa mengapresiasi upaya pemerintah yang sudah konsen terhadap karya budaya Indonesia sebagai karya anak bangsa.

“Saya sangat mengapresiasi upaya pemerintah setempat khususnya Polda Banten yang sudah konsen terhadap karya budaya Indonesia yang sangat kaya terutama di daerah Banten yang patut di apresiasi sebagai karya anak bangsa sebagai warisan nenek moyang kita dan nilai yang terkandung dapat diwariskan kepada generasi yang akan datang,” terang Ignasius.

Ignasius mengungkapkan enam tahapan penilaian oleh UNESCO.

Pertama, pengajuan kepada UNESCO oleh Pemerintah.

Kedua, UNESCO akan melakukan klarifikasi dan kalsifikasi jenis warisan budaya.

Ketiga, pemenuhan kriteria universal outstanding values.

Keempat, aspek sejarah, budaya, sosial, religius dan manfaat serta dampak bagi masyarakat dunia.

Kelima, kapasitas ancaman baik itu ancaman secara langsung maupun tidak langsung.

Keenam penilaian terhadap berkas pengajuan oleh UNESCO,” imbuhnya.

“Butuh setidaknya 1 sampai 2 tahun mulai dari pengajuan usulan ke UNESCO hingga pengiriman naskah. Saat ini Polda Banten telah melakukan pembentukan Tim Golok Banten dan melakukan rapat koordinasi serta penyusunan rencana aksi," ujarya.

"Kedepan tahap yang harus dilakukan adalah pemenuhan kriteria dan melakukan klarifikasi serta klasifikasi jenis warisan budaya, komunikasi dan koordinasi dengan pihak terkait dalam negeri, komunikasi dan koordinasi dengan pihak terkait luar negeri, dan pengajuan berkas oleh pemerintah kepada UNESCO,” tandasnya.

Ditegaskan Ignasius, pihaknya akan membantu proses pendaftaran Golok Banten ke UNESCO agar lebih cepat dengan catatan semua pihak saling bekerja sama untuk verifikasi data serta dokumen yang dibutuhkan demi penguatan Golok Banten sebagai warisan budaya dunia.rajamedia

Komentar: