Banten

Parlemen

Politik

Hukum

Ekbis

Peristiwa

Olahraga

Nasional

Dunia

Gaya Hidup

Opini

Lelang Widi

Oleh: Dahlan Iskan
Rabu, 14 Desember 2022 | 05:29 WIB
Foto: Disway
Foto: Disway

RMBanten.com, Disway  -  Sulit sekali menemukan sahabat Disway yang pernah melakukan perjalanan ke gugusan "Maldives of Indonesia" ini: kepulauan Widi. Padahal Widi sudah mau dilelang secara internasional. Penutupan lelangnya tanggal 14 Desember hari ini. Menurut CNN.

Saya pun menghubungi sahabat lama. Yang paling saya ingat: dia cantik sekali, dengan 5i. Tapi sudah lama tidak bertemu dengannyi.

Ini dia: Rifda Ammarina. Umur: rahasia.

Saya hubungi Rifda. Masih centil seperti dulu. Masih gesit. Dinamis. Agresif. Bicaranya secepat langkahnya.

Saya menyesal tidak video call. Hanya bisa mendengar suara khasnya.

Rifda ternyata pernah ke Widi. Dan dia terpesona. Terpana. Tertegun. Ampun-ampun indahnya.

"Saya menyesal mengapa tidak mendengar keindahan Widi dulu-dulu," ujar Rifda kemarin malam.

Kini Rifda menjadi pengusaha sosiopreneur. Dia punya perkebunan buah tropis yang besar di pojok Selatan Banten: Cikeusik.

"Padahal saya ini asli Ternate. Widi itu di provinsi saya, Maluku Utara," kata Rifda menyesali diri.

Rifda mendengar nama Widi kali pertama belum lama. Yakni ketika akan dilaksanakan WIFT (Widi Internasional Fishing Tournament). Itu kegiatan tahunan untuk mempromosikan kawasan laut nan indah. Seperti halnya Sail.

Anda sudah tahu: pernah ada Sail Wakatobi, Sail Belitung, Sail Morotai.

Yang saya ingat hanya Sail Morotai dan Wakatobi. Saya ke dua tempat itu untuk mempersiapkan bidang yang jadi tanggung jawab saya waktu itu.

Rifda pun ingin ikut menghadiri WIFT. Menko Luhut Panjaitan yang meresmikannya. Maka Rifda terbang dari Jakarta ke Ternate. Sekalian menengok ayahnyi yang sudah 92 tahun.

Dari Ternate Rifda terbang ke Pulau Bacan. Di sinilah terdapat lapangan terbang kecil terdekat dengan gugusan Pulau Widi.

Bacan, Anda sudah tahu: Makkah-nya batu akik. Akik Bacan, Anda sudah dengar: pernah jadi hadiah berharga ketika Presiden Barack Obama ke Indonesia.

Saya juga masih ingat: Bacan pusat penangkapan ikan. Waktu itu saya pusing: kok Bacan tidak punya cool storage yang memadai. Laut sekitar Bacan adalah hypermarket-nya ikan laut Indonesia: gudang tuna, marlin, napoleon, dan nama ikan-ikan lainnya yang Anda sudah hafal.

Sampai di Bacan Rifda kaget. Kegiatan WIFT ternyata tidak di Widi. Kegiatan itu dipusatkan di Bacan. Di pelabuhan Babang. Di Bacan Timur.

Babang memang menghadap ke Widi. Tapi bukan Widi. Masih jauh. Apa oleh buat. Keburu basah. Selesai acara pembukaan itu Rifda nekat: carter perahu long boat ke Widi. Perjalanan laut masih sekitar 2 jam. Ongkos sewa long boat-nya saja Rp 4 juta. Dia ajak tiga temannya ke Widi.

Jadi, Anda tidak usah malu belum pernah ke Widi. Rifda saja, yang putri daerah sana, baru kali itu ke Widi. Dan Rifda mengaku seperti mati berdiri. Sungguh indahnya tak terpermanai.

"Raja empat bukan apa-apanya," ujar Rifda.

Di gugusan Widi banyak sekali pulau kecil. Untuk memudahkan saja, internasional menyebutnya sebagai gugusan 99 pulau. Jumlah sebenarnya saya tidak tahu. Ada yang menyebut 100 sampai 200 pulau.

Nama gugusan Widi itu baru benar-benar top justru ketika akan meninggal dunia: pengelola kawasan itu lagi sekarat. Kantor berita CNN menyiarkan ini: balai lelang internasional Sotheby melelangnya secara internasional. Keunggulan gugusan Widi diuraikan di situ. Artis dunia Shakira akan ikut lelang. Lelang dibuka tanggal 7 Desember. Ditutup 14 Desember 2022.

Heboh. Di dalam negeri. Dikatakan, Indonesia lagi menjual pulau terindahnya ke asing.

Saling bantah.

Saling menjelaskan.

Salah satu penjelasan itu mengatakan: pulaunya tidak dijual. Yang dijual adalah saham perusahaan yang mendapat hak pengelolaan Widi dan sekitarnya.

CNN menyebut luas kawasan Widi mencapai 10.000 hektare. Seluas Bora-Bora. Yakni kepulauan indah di dekat Tahiti yang dikuasai Prancis.

Pengelola Widi adalah: PT Leadership Islands Indonesia (LII). Anda lebih tahu siapa pemilik perusahaan itu.

Yang juga belum jelas adalah: seberapa luas konsesi itu. Kalau pun mencapai 10.000 hektare itu biasa saja. Konsesi 10.000 hektare itu kecil. Banyak perusahaan sawit yang punya konsesi jauh lebih besar dari itu. Tidak ada yang ribut.

Kini, setidaknya Rifda sudah menginjakkan kaki di Widi. Yakni di pulau yang paling besar: pulau Nusa Raa. Di pantainya: Pantai Umami.

Ternyata hari itu Rifda melihat banyak sekali perahu layar asing yang sudah buang sauh di sekitar pantai Umami. Rupanya, awalnya, WIFT akan dipusatkan di sini. Tapi terlalu jauh. Maka dilakukan di Bacan saja.

Gubernur Maluku Utara juga ke Widi. Sebagian peserta upacara di Bacan melanjutkan acara ke Widi. Tapi Rifda harus segera balik ke Bacan. Batas waktu carter long boat-nya habis. Boat itu harus kembali ke Bacan sebelum gelap.

Rifda pun terpaksa pulang. Dengan dendam: harus ke Widi lagi. Siapa pun pemiliknya nanti.

Jadi, lelang itu jual pulau atau jual saham? Apa bedanya? (Dahlan Iskan)rajamedia

Komentar:
BERITA LAINNYA
PSSI
Barang Enak
27 Januari 2023
Foto repro Disway
Brandon Assamariyyun
26 Januari 2023
Dahlan Iskan
Hibah Salah
25 Januari 2023
Petugas keamanan berjaga di lokasi penembakan pasca perayaan imlek di Monterey Park/Repro
Imlek Cemburu
24 Januari 2023
Foto: Repro Disway
Santos Lolos
23 Januari 2023
Repro foto Disway.
Tetap Ardern
22 Januari 2023