Banten

Parlemen

Politik

Hukum

Ekbis

Peristiwa

Olahraga

Nasional

Dunia

Gaya Hidup

Opini

Al Muktabar: Jalan Tol Serang-Panimbang Akan Jadi Pusat Ekonomi Baru Di Banten

Laporan: Tim Redaksi
Selasa, 09 Agustus 2022 | 02:37 WIB
Ground Breaking Pembangunan Jalan Tol Serang-Panimbang Seksi 3 Cileles-Panimbang, Senin (8/8).
Ground Breaking Pembangunan Jalan Tol Serang-Panimbang Seksi 3 Cileles-Panimbang, Senin (8/8).

RMBanten.com -  Pembangunan Jalan Tol Serang-Panimbang akan memunculkan pusat pertumbuhan ekonomi baru di Provinsi Banten, sekaligus meningkatkan akses menuju destinasi wisata di Wilayah Banten Selatan untuk menjadi pilihan masyarakat Jakarta dan sekitarnya.

Begitu disampaikan Penjabat (Pj) Gubernur Banten Al Muktabar saat Ground Breaking Pembangunan Jalan Tol Serang-Panimbang Seksi 3 Cileles-Panimbang di Jl. Raya Panimbang-Tanjung Lesung, Kabupaten Pandeglang, Senin (8/8).

"Terima kasih atas kedatangan Bapak Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan ke Provinsi Banten dan arahan pembangunan untuk Provinsi Banten,” ujar Al Muktabar,

Menurut A Muktabar, angka pengangguran dan angka kemiskinan Provinsi Banten mengalami penurunan.

"Saat ini, laju Pertumbuhan Ekonomi Provinsi Banten di atas rata-rata Nasional,” ujarnya.

Dikatakan, wilayah di sekitar Jalan Tol Serang-Panimbang, ke depannya akan menjadi pusat pertumbuhan ekonomi baru di Provinsi Banten. Serta berdampak kepada kemajuan dan kesejahteraan masyarakat Provinsi Banten.

"Mudah-mudahan ini bagian dari peta jalan masyarakat dan Provinsi Banten yang akan terus berkembang dan maju,” tandasnya.

Dalam kesempatan itu, Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menyampaikan, pembangunan Jalan Tol Serang-Panimbang menelan biaya sebesar Rp 10, 83 triliun dengan panjang 83,67 kilometer.

Lebih lanjut, Luhut menceritakan dirinya pada 25 tahun lalu sempat mengunjungi Tanjung Lesung. Saat itu waktu tempuh dari Jakarta ke Tanjung Lesung mencapai 5 jam.

"Dengan adanya jalan tol, kita harapkan waktu tempuh bisa 2 jam,” harap Luhut.

Luhut berharap, keberadaan jalan tol dimanfaatkan dengan baik oleh para pemangku kepentingan. Destinasi wisata di daerah Banten Selatan dijadikan destinasi wisata yang bagus.

"Pak Gubernur melaporkan Laju Pertumbuhan Ekonomi Provinsi Banten lebih bagus dibanding Nasional. Saya pikir, kalau ini sudah berjalan akan lebih bagus lagi. Yang penting destinasi wisata harus dibangun dengan bagus. Kita akan terus mendorong agar ini (pembangunan Jalan Tol Serang-Panimbang) berjalan dengan cepat,” jelasnya.

Sebagai informasi, pembangunan Jalan Tol Serang-Panimbang sepanjang 83,67 km membutuhkan total biaya konstruksi mencapai Rp 10,83 triliun.

Pembangunan terbagi dalam 3 seksi. Seksi 1 Serang-Rangkasbitung sepanjang 26,5 km dengan biaya Rp 3,622 triliun, saat ini sudah beroperasi. Seksi 2 Rangkasbitung-Cileles sepanjang 24,17 km dengan biaya Rp 2,578 triliun, saat proses pengerjaannya mencapai 31,20%.

Sedangkan seksi 3 Cileles-Panimbang 33 km dengan biaya 4,626 triliun. Ditargetkan, pada quarter II tahun 2024, Jalan Tol Serang-Panimbang sudah beroperasi.

Pembangunan Jalan Tol Serang-Panimbang diharapkan memberikan manfaat pada meningkatnya perekonomian Provinsi Banten khususnya di wilayah Banten Selatan, mendukung percepatan pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Tanjung Lesung, serta mengurangi waktu tempuh Jakarta-Tanjung Lesung dari sekitar 5 jam menjadi sekitar 2 jam.rajamedia

Komentar: